20 May 2012

Jangan...Tapi


Jangan Menunggu Boleh baru lakukan! 
Tapi Lakukanlah!!! Anda Pasti Boleh!!!

Jangan menunggu bahagia baru tersenyum.
Tapi tersenyumlah, maka anda semakin bahagia

Jangan menunggu kaya baru bersedekah.
Tapi bersedekahlah, maka anda semakin kaya

Jangan menunggu pasangan yang sempurna baru menikah.
Tapi menikahlah, maka kesempurnaan akan hadir dalam hidupmu

Jangan menunggu dimotivasi baru bergerak.
Tapi bergeraklah, maka anda akan termotivasi

Jangan menunggu dipedulikan orang baru anda peduli,
Tapi pedulilah dengan orang lain! maka anda akan dipedulikan…

Jangan menunggu orang memahami anda baru kita memahami dia,
Tapi fahamilah orang itu, maka orang itu paham dengan anda

Jangan menunggu terinspirasi baru menulis.
Tapi menulislah, maka inspirasi akan hadir dalam tulisanmu

Jangan menunggu projek baru bekerja.
Tapi berkerjalah, maka projek akan menunggumu

Jangan menunggu dicintai baru mencintai.
Tapi belajarlah mencintai, maka anda akan dicintai

Jangan menunggu banyak duit baru hidup tenang,
Tapi hiduplah dengan tenang, Insya Allah bukan sekadar duit yang datang,

Jangan menunggu contoh baru bergerak mengikuti.
Tapi bergeraklah, maka anda akan menjadi contoh yang diikuti

Jangan menunggu berjaya baru bersyukur.
Tapi bersyukurlah, maka bertambah kejayaan kamu

Jangan menunggu boleh baru melakukan,
Tapi lakukanlah! anda pasti boleh!

Jangan gagal mencuba
Tapi biar mencuba tapi gagal

Jangan Berkata “Ya Tuhan! Masalahku sangatlah Besar!”
Tapi katakanlah “Wahai Masalah!! Tuhanku sangatlah Besar!!”

-Apapun masalah, Allah bersama kita,Insya Allah…
Continue Reading...

27 January 2012

Salah guna teknologi terkini boleh rosakkan pemikiran, gaya hidup dan maruah

PENGHUJUNG zaman sering diperkatakan dengan kedatangan fitnah sama ada besar atau kecil, ianya cukup berbahaya menggugat keharmonian umat Islam. Dalam perhubungan seharian membabitkan tutur kata berbentuk percakapan, bisikan, gurauan, sindiran, kiasan dan bermacam lagi. Semua mesti ditekankan aspek penyaringan daripada terdapat unsur fitnah, tohmahan, umpatan, hinaan ataupun kejian. Sesungguhnya orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahawa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar. - (Surah al-Nur, ayat 11) Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya orang yang suka menghebahkan tuduhan buruk di kalangan orang beriman, mereka akan beroleh azab seksa tidak terperi sakitnya di dunia dan akhirat. Ingatlah Allah lebih mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Surah an-Nur, ayat 19)

Zaman pertukaran teknologi masa kini menyaksikan pelbagai peringkat masyarakat, tidak mengira usia, kedudukan dan latar belakang semakin serasi dengan penggunaan teknologi moden terkini iaitu internet.

Kesemuanya boleh dicapai di mana saja berada dalam apa juga keadaan melalui telefon bimbit atau komputer riba dalam pelbagai saiz dan bentuk yang menarik, senang dibawa ke mana.

Penerimaan internet sebagai media baru perhubungan, komunikasi dan sebaran am menjangkau jutaan pengguna seperti Google, Yahoo, MSN dengan pelbagai perisian antaranya facebook (FB), wordpress, friendster, myspace, twitter dan bermacam saluran lain.

Setiap kemudahan teknologi menjanjikan manfaat walaupun tidak dinafikan turut terkandung seribu satu keburukan jika tidak dikawal sebaiknya berupaya merosakkan cara pemikiran, gaya hidup dan maruah.

Kebaikan pelbagai kemudahan di internet yang melangkaui sempadan ternyata memudahkan lagi proses perbincangan ilmu, isu dan topik semasa, penyebaran maklumat, hebahan atau undangan secara lebih meluas serta pantas.
Malah, kemudahan itu turut membina tali persaudaraan dengan mendekatkan yang jauh selain membuka ruang berbicara. Bagaimanapun, hakikat ada yang menyalahgunakan kemudahan itu tidak dapat ditolak.
Justeru, komuniti alam maya sentiasa diingatkan supaya bertanggungjawab di atas setiap tindakan mereka. Selain menjaga batas perhubungan, Islam turut menegah pengguna mengeluarkan kata-kata berunsur memfitnah, mengaibkan dan membuat tuduhan boleh menjurus kepada perpecahan.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahawa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar.” (Surah al-Nur, ayat 11)

Wujud kecenderungan dalam komuniti laman sosial sekarang ini menyebarkan fitnah atau membuat tuduhan melulu terhadap pihak lain dengan tujuan yang hanya mereka tahu. Ada juga menggunakannya untuk menjalinkan hubungan yang dilarang.

Malah, sifat keterbukaan yang tidak ditapis serta dikawal menyebabkan berlaku insiden penyebaran gambar tidak sepatutnya sama ada oleh pemilik laman itu sendiri atau dilakukan pihak tidak bertanggungjawab.

Sepasang kekasih sewaktu awal percintaan sering melengkapkan kenangan melalui foto peribadi akhirnya bila berkelahi masing-masing mula menjatuhkan imej pasangan meskipun gambar itu terlalu peribadi atau sangat bertentangan dengan hukum agama.
Sekeping gambar terlalu peribadi tersiar di internet boleh menjatuhkan maruah diri dalam pelbagai keadaan atau situasi. Khalayak luar tidak akan mentafsir mengikut situasi, tetapi lebih menghukum kesilapan dan membuat tafsiran berdasarkan pandangan sendiri.

Umat Islam berkewajipan menghalusi segala berita, khabar atau kenyataan supaya tidak menimbulkan kemudaratan dalam masyarakat.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Wahai orang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidiklah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menampakkan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Awasi diri kamu daripada buruk sangka kerana perbuatan itu adalah pembohongan besar. Jangan mencari berita buruk, berhasad dengki, bermasam muka dan marah, sebaliknya jadikan diri kamu bersaudara.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Dipetik daripada : Blog Pendidikan Islam
Continue Reading...

07 January 2012

Mencari redha ibu, ayah

Ibu bapa merupakan pemimpin dalam kehidupan sesebuah keluarga. Bapa sebagai ketua keluarga, manakala ibu sebagai pembantunya. Kedua-dua mereka saling bekerjasama demi kebahagiaan dan keharmonian sesebuah keluarga.

Diriwayatkan daripada Ibn Umar r.a katanya: Nabi Muhammad SAW telah bersabda yang bermaksud, “Kamu semua adalah pemimpin dan kamu semua akan bertanggungjawab terhadap apa yang kamu pimpin. Seorang pemerintah adalah pemimpin manusia dan dia akan bertanggungjawab terhadap rakyatnya. Seorang suami adalah pemimpin bagi ahli keluarganya dan dia akan bertanggungjawab terhadap mereka. Manakala seorang isteri adalah pemimpin rumah tangga, suami dan anak-anaknya, dia akan bertanggungjawab terhadap mereka.” (Riwayat Muslim).

Bapa yang berkedudukan sebagai ketua bertungkus-lumus mencari nafkah untuk menyara makan dan minum serta keperluan-keperluan lain isteri dan anak-anaknya. Tidak kira apa jua keadaan sekalipun, selagi hayat di kandung badan, bapa bertanggungjawab memberi nafkah kepada keluarga yang ditanggungnya.

Bagi ibu pula, peranan mereka juga besar, bermula daripada kesusahan mengandung selama sembilan bulan dan bergadai nyawa melahirkan anak, dia juga menguruskan rutin harian rumah tangga seperti mengasuh, memasak, mengemas, membasuh dan sebagainya.

Malah, dalam situasi kos sara hidup sekarang yang semakin meningkat, ibu juga turut keluar bekerja semata-mata untuk meringankan beban yang ditanggung oleh bapa.


Berbakti pada kedua orang tua

Dimaksudkan dengan berbakti kepada kedua ibu bapa ini ialah berbuat baik kepada mereka; mentaati; melaksanakan hak-hak mereka; menjauhi tingkah laku yang boleh menyakiti hati orang tua dan banyak lagi perkara kebaikan yang boleh dilaksanakan untuk mereka.

ALLAH SWT berfirman bermaksud, “Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedangkan tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa 30 bulan”. (Surah al-Ahqaf ayat 15).

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Telah datang seorang lelaki kepada Rasulullah lalu bertanya: Siapakah manusia paling berhak untuk aku layani dengan sebaik mungkin? Rasulullah bersabda yang bermaksud: Ibumu. Beliau bertanya lagi: Kemudian siapa? Rasulullah bersabda: Kemudian ibumu. Beliau terus bertanya: Kemudian siapa? Rasulullah bersabda: Kemudian ibumu. Beliau terus bertanya: Kemudian siapa? Rasulullah bersabda: Kemudian ayahmu”. (Riwayat al-Bukhari).


Terus berbakti seumur hidup

Felo Rancangan Latihan Akademik (RLKA), Pusat Kajian Pengurusan Pembangunan Islam (ISDEV), Pusat Pengajian Sains Kemasyarakatan, Universiti Sains Malaysia, Pulau Pinang, Mohd Shukri Hanapi, berkata berbakti kepada ibu bapa itu sama nilainya dengan pahala jihad.

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Amru bin ‘Asy katanya: “Pada suatu hari seorang lelaki datang menemui Rasulullah memohon izin untuk ikut berjihad bersama Baginda. Lantas Rasulullah bertanya kepada lelaki itu: “Adakah ibu bapa mu masih hidup?” Jawabnya: “Ya, mereka masih hidup.” Rasulullah bersabda: “Dalam diri orang tuamu itulah terdapat nilai jihad.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

“Kewajipan berbakti terhadap kedua ibu bapa ini tidak terhenti walaupun mereka telah meninggal dunia.

“Bahkan anak-anak dikehendaki berdoa untuk mereka, menunaikan wasiat (jika ada), menunaikan janji mereka (jika ada), melakukan apa yang mereka sukai, berbuat baik dengan saudara mara dan sentiasa memuliakan sahabat-sahabat mereka.

“Hal ini berdasarkan hadis-hadis Rasulullah yang bermaksud:

Diriwayatkan daripada Abi Usaid Malik bin Rabi’ah bahawa ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah, tiba-tiba datanglah seorang lelaki dari kabilah Bani Salamah berkata: “Ya Rasulullah, adakah terdapat kebaikan yang dapat saya lakukan kepada kedua ibu bapa yang telah meninggal dunia? Rasulullah menjawab: Ya, ada. Engkau berdoalah untuk keduanya, meminta diampunkan dosa-dosanya, tunaikan wasiat dan janji-janjinya, hubungkan silaturahim dengan saudara dan keluarganya dan hormati serta muliakan kawan-kawannya," (Riwayat Abu Daud, Ibn Majah, dan Ibn Hibban)


Hormat orang tua walau beza agama

”Sebenarnya, perintah Islam supaya menghormati ibu bapa ini berbentuk umum, sama ada mereka beragama Islam atau tidak.

“Cuma bagi ibu bapa yang bukan beragama Islam, perintah menghormati itu dengan bersyarat iaitu selagi mana ibu bapa tidak menyuruh anaknya yang beragama Islam melakukan perkara-perkara mensyirikkan ALLAH,” tegas Shukri.

Diriwayatkan daripada Sa’id bin Abu Waqqas bahawa Ummu Sa’ad adalah seorang kafir. Kerana terlalu benci kepada Rasulullah, suatu hari Ummu Sa’ad berkata kepada anaknya “Bukankah ALLAH menyuruh engkau berbuat baik kepada ibu bapamu? Demi ALLAH, aku tidak akan makan dan minum sehingga aku mati atau engkau kufur (kepada Nabi Muhammad).” (Riwayat Muslim).

Berikutan peristiwa ini, ALLAH telah menurunkan ayat 8 daripada surah al-‘Ankabut yang bermaksud, “Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan Aku (dalam Ibadatmu) dengan sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya maka janganlah engkau taat kepada mereka. Kepada Akulah tempat kamu semua kembali, kemudian Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang telah kamu kerjakan”

”Inilah cara-cara pergaulan dengan ibu bapa yang dianjurkan oleh Islam. Hormat dan taatlah kepada ibu bapa selagi mana suruhan mereka itu tidak melanggar atau bertentangan dengan syariat Islam,” ujarnya.


Pusat jagaan orang-orang tua

Mengulas fenomena anak-anak menghantar ibu bapa ke pusat jagaan orang tua, Shukri berkata, perkara itu tidak wajar dilakukan oleh seorang yang bergelar anak.

”Alasan menyusahkan, membebankan dan tidak ada masa tidak harus dikeluarkan daripada mulut seorang anak.

”Sepatutnya, ketika usia semakin lanjut sebeginilah mereka amat memerlukan layanan, perhatian, belaian dan kasih sayang anak-anak sebagaimana kita memerlukan kasih sayang dan perhatian mereka semasa kecil," ujarnya sambil berkata menjaga ibu bapa sakit merupakan khidmat bakti kepada ibu bapa yang tertinggi dan ia merupakan satu jihad.

Dalam pada itu, berbuat baik kepada ibu bapa banyak kelebihannya. Salah satu daripadanya ialah kelebihan yang pernah diterima oleh Uwais al-Qarni-pemuda miskin yang tinggal bersama ibunya yang sangat uzur di Yaman.

"Beliau amat mentaati ibunya dan segala urusan ibunya diuruskan oleh Uwais tanpa sedikit pun mengeluh dan merasa kepayahan.

"Ekoran ketaatannya itu, Rasulullah menjelaskan Uwais al-Qarni seorang yang terkenal di langit dan tidak terkenal di bumi," katanya.

Nasihat Rehal, bagi mereka yang bergelar anak, segeralah berubah jika merasakan diri sentiasa menggores perasaan mereka. Jangan lagi mengecewakan insan-insan yang telah membesarkan kita dengan sikap tidak elok kerana hidup ini silih berganti dan umur pula semakin meningkat. Masih belum terlambat untuk berubah.

Di petik daripada: Sinar Harian
Continue Reading...

29 December 2011

Apakah Kita Telah Kehilangan Rasa Hormat Pada Undang-Undang & Diri Sendiri

SEJAK sekian lamanya saya berpeluang untuk memerhatikan gelagat dan sikap masyarakat kita sama ada ketika mereka sedang berada di jalan raya atau di tempat awam.

Kesimpulan yang boleh saya lakukan hasil daripada pemerhatian umum itu ialah, saya dapati tanpa disiplin, rasa hormat kepada undang-undang, rasa bertimbang rasa kepada orang lain, semuanya itu akan membawa kepada kemusnahanan polar hidup bermasyarakat.

Maka saya pun tertanya-tanya, apakah yang sebenarnya yang dipelajari oleh generasi kita ketika di sekolah.

Misalnya, ketika kenderaan saya berhenti di simpang empat, pejalan kaki melintas jalan tanpa rasa hormat kepada lampu melintas itu merah atau hijau.

Mereka membuat andaian bahawa sekiranya mereka melintas ketika lampu isyarat pejalan kaki masih merah, kereta wajib memberhentikan kenderaan.

Saya juga dapati, hampir kebanyakan pemandu kereta, lori, teksi, bas atau van jarang sekali memberi lampu isyarat jika mahu memotong laluan atau membelok ke kiri mahu pun ke kanan.

Maka saya pun tertanya-tanya dari sekolah memandu manakah mereka ini mengikuti latihan memandu dan seterusnya bagaimana mereka ini boleh lulus ujian memandu.

Ramai yang tidak sedar ini semua walaupun kelihatan remeh tetapi adalah penyumbang kepada kesesakan lalu lintas.

Dan yang paling ketara dan menyedihkan ialah hampir tidak ada langsung sikap bertimbang rasa atau menghormati pemandu yang lain yang ditunjukkan oleh kebanyakan pemandu Malaysia.

Kebanyakannya sangat-sangat mementingkan diri sendiri dan hanya memikirkan tentang diri masing-masing.

Amat jelas dan nyata sekali masyarakat kita telah kehilangan norma-norma yang suatu ketika dahulu sangat sinonim dengan budaya dan diri kita sebagai orang Timur.

Satu-satunya masyarakat yang masih mampu mempertahankan adab resam dan budaya ketimuran mereka ialah orang Jepun.

Walau bagaimana maju sekali pun mereka, mereka tetap orang Jepun dan memastikan jati diri mereka kukuh dan utuh sepertimana dahulu.

Inilah yang menjadikan mereka satu bangsa yang cemerlang, maju dan hampir sempurna.

Dan saya berasa sedih dan sayu dengan sikap yang ditunjukkan oleh sebahagian besar daripada kita rakyat Malaysia.

Dipetik daripada :Star Online

Continue Reading...

25 December 2011

BlackBerry, i-Phone, i-Pad, e-reader atau tetap buku bercetak?

Di dunia Barat, muncul kebimbangan bahawa minat membaca semakin berkurangan lantaran adanya pelbagai peranti yang menjadi alat bagi penyampaian maklumat.

Melalui Internet, seseorang boleh memperoleh apa jua maklumat yang disalurkan bukan saja melalui komputer peribadi (PC) atau komputer riba (laptop) tetapi juga telefon pintar (smartphone), yang dua jenama sedang menguasai pasaran iaitu BlackBerry dan i-phone.

Telefon pintar merupakan alat yang akan mengubah cara manusia berkomunikasi dan seterusnya menjalani kehidupan.

Sememangnya dalam perkembangan teknologi maklumat dan komunikasi (ICT), banyak peranti dicipta dan dipasarkan tetapi tidak semua berjaya menguasai minda pengguna. Walaupun komputer riba merupakan peranti yang berjaya, tetapi banyak lagi gajet lain yang gagal. Antaranya adalah seperti Pembantu Digital Peribadi (PDA).

Tetapi telefon pintar ini dipercayai akan berjaya menguasai pasaran. Malah lebih berjaya daripada alat-alat seperti i-Pod.

Satu lagi alat yang akan merobah cara manusia hidup adalah i-Pad dan e-reader yang membolehkan seseorang membaca buku, majalah dan akhbar dengan lebih mudah.

Maka banyak tanda menunjukkan bahawa buku, majalah dan akhbar berbentuk cetak akan mengucapkan selamat tinggal.

Dalam keadaan begini, perdebatan berlaku di atas kebimbangan bahawa manusia masa depan akan kurang membaca. Beberapa tinjauan dan penyelidikan memang menunjukkan kemerosotan pembacaan buku, majalah dan akhbar.

Tetapi adakah amalan membaca di Barat sudah berkurangan dengan adanya alat-alat baru itu? Maka banyak pihak menyatakan bahawa dengan menggunakan alat-alat itu, manusia tetap melakukan aktiviti membaca.

Mereka cuma tidak membaca buku, majalah dan akhbar dalam bentuk cetakan. Tetapi mereka membaca dengan menggunakan komputer, telefon pintar, malah e-reader. Tidakkah itu membaca namanya? Mereka masih membaca buku, majalah dan akhbar walaupun dalam talian.

Maka timbul empat konsep yang menunjukkan manusia sedang dalam proses kurang membaca. Pertama pengalihan perhatian (distraction). Kedua, pembacaan mendalam (deep reading). Ketiga, memikir secara mendalam (contemplation). Keempat, imej menggantikan perkataan sebagai cara baru komunikasi.

Perlu diingat walau maju manapun teknologi manusia, waktu yang dimiliki hanyalah 24 jam sehari dan hayat aktif bagi seseorang manusia juga terhad.

Manusia tidak akan mempunyai waktu yang mencukupi untuk mendakap maklumat yang dialirkan melalui media itu.

Maka akhirnya kalau dahulu, manusia boleh sering membaca buku, kini perhatian manusia dialihkan kepada banyak tarikan lain; bukan saja televisyen tetapi maklumat yang disalurkan melalui komputer. Begitu juga sms dan e-mel yang memerlukan perhatian.

Huruf-huruf dalam telefon pintar dan komputer perlu dibaca untuk mendapatkan mesejnya. Tetapi oleh kerana terdapat banyak perkara yang hendak dibaca, maka semua ini mengalih perhatian daripada membaca secara sebenar iaitu mendalam.

membaca

Maka sebenarnya selama ini, apa yang disebut sebagai membaca adalah deep reading, yang dilakukan dengan membaca buku. Membaca buku adalah membaca mendalam.

Tetapi membaca sms, e-mel, posting facebook, twitter dan blog tentunya bukan membaca secara mendalam. Ia tetap dilihat sebagai membaca. Tetapi ayat pendek dan mesej ringkas tidak akan dapat membawa pemahaman pemikiran dalam konteks.

Itu belum lagi dikira sifat multimedia dalam alat-alat itu. Adanya imej dan audio yang disertakan pada tulisan menjadikan membaca dalam komputer atau telefon pintar tentu tidak sedalam seperti seseorang membaca buku.

Apabila masa terhad dan kurang kebiasaan membaca tulisan-tulisan yang panjang, maka akhirnya seseorang akan kehilangan keupayaan untuk memahami sesuatu daripada pembacaannya.

Orang akan kurang membaca buku kerana masa dan tenaga banyak dihabiskan membaca atau melayari komputer dan telefon pintar. Tentu tidak sama dan cetek apa yang diperoleh melalui Internet berbanding dengan buku.

Tetapi tidakkah membaca e-book melalui komputer, telefon pintar dan e-reader adalah sama dengan membaca buku cetak?

Sememangnya alat-alat itu mempunyai banyak kelebihan dan membuka peluang besar dalam meluaskan minda seseorang.

Tetapi cuba baca e-book melalui komputer atau telefon pintar. Ia tidak sama dengan membaca buku bercetak. Mungkin kebiasaan untuk itu tidak ada, tetapi banyak perkara lain yang mengganggu seseorang daripada membaca jika menggunakan alat-alat itu. Maknanya walaupun seseorang boleh membaca dengan menggunakan alat-alat itu tetapi dari segi praktikal, ia tidak menggalakkan.

E-reader cuba mengatasi masalah ini dengan menggunakan e-ink yang memaparkan tulisan seperti mana dalam buku bercetak. Alat ini mempunyai kelebihan dan akan memperkayakan cara manusia membaca.

Tetapi ia tetap tidak dapat menandingi buku bercetak. Perkara ini sememangnya menjadi tanda tanya kerana tidakkah e-reader boleh membuat banyak perkara yang mana buku tidak boleh lakukan? E-reader tertentu boleh memuat turun buku melalui Internet sekelip mata. Ia juga menyimpan berpuluh-puluh e-book di dalamnya. Ia boleh menyiarkan imej dan bunyi. Tetapi tidakkah semua ini mengganggu pembaca sedangkan apa yang hendak dilakukan adalah membaca secara senyap dan tanpa perkara-perkara yang mengalih perhatian seseorang?

Membaca buku adalah sebenarnya berfikir pada suatu tempoh yang bebas daripada gangguan. Maka buku bercetak adalah platform paling sesuai untuk kegiatan ini.

Ini kerana aktiviti membaca memerlukan disiplin dan tumpuan yang tinggi. Sedangkan dalam gajet ICT, terdapat banyak gangguan.

Daripada Utusan Malaysia

Continue Reading...

10 December 2011

Bila waktu berhenti berdetik...

BAYANGKAN saat-saat akhir tatkala seorang pelajar diminta meletakkan penanya dalam suatu peperiksaan penting. Ketika itu, masa yang diperuntukkan untuk menjawab soalan-soalan telah tamat.

Apa pun yang telah termaktub di atas kertas jawapan tidak boleh lagi diubah-ubah dan bakal menjadi suatu manifestasi sejauh mana jerih-perih dan usaha bersungguh-sungguh yang telah disemai sekian lama membuahkan hasil yang didambakan atau sebaliknya.

Ia laksana suatu timbang tara dan juga jawapan kepada pengharapan tulus dari ibu bapa, rakan taulan dan guru-guru yang tentunya mengharap keputusan paling gemilang.

Nafsu serakah menjadi kitab panduan

Hakikatnya, situasi masyarakat dunia kini tidak begitu banyak berbeza dengan suasana yang digambarkan saya itu. 'Ahli-ahli masyarakat dunia' sebenarnya adalah ibarat 'pelajar' yang digalaskan dengan amanah oleh generasi terdahulu untuk meneruskan agenda kemajuan, mengekalkan keamanan dan kesentosaan di seluruh pelosok bumi.

Ironinya, generasi manusia hari ini lebih kepada ibarat 'pelajar yang malas-malas' dan 'tidak boleh diharap'. Kegetiran 'menjawab persoalan', meneruskan kelangsungan amanah suci yang diwariskan tidak lagi dipikul sebagai suatu keutamaan agenda. Ketamakan dan kerakusan sebaliknya bermaharajalela lantaran nafsu serakah yang menjadi kitab panduan!

Sedangkan malaikat tunduk kepada manusia

Dalam paparan kejadian Nabi Adam, tingginya martabat manusia dan penciptaannya sehinggakan Allah menyuruh malaikat dan syaitan tunduk menyembah. Malangnya, manusia tampak lebih minat berbalah, bersengketa, berbunuhan sesama sendiri.

Betapa suatu gambaran yang manusia gagal menghargai kedudukan terpuji yang Allah Taala tetapkan kepada manusia. Betapa manusia mudah terlupa amanah 'kekhalifahan' yang ditugaskan oleh-Nya!

Pernyataan yang menyebut bahawa manusia hari ini semakin moden dan ketamadunannya pula telah berkembang pada tahap terbaik - tidaklah tepat. Ketamadunan dan peradaban manusia hakikatnya tidak boleh hanya dinilai melalui pembangunan material dan fizikal semata-mata.

Dan bila mana aspek spiritual dan perkembangan minda dijadikan kayu ukuran, cara pemikiran manusia tampak jelas tidak banyak berubah dalam tempoh ribuan tahun. Peperangan sebagai contohnya masih lagi menjadi agenda yang diagung-agungkan.

Tidak cukup dengan Perang Dunia Kedua beberapa dekad lepas, peperangan demi peperangan tidak kunjung sepi diatur dan dicatur atas pelbagai sebab tersirat yang keji. Nyawa manusia tak berdosa menjadi halal untuk dikorbankan.

Nawaitu sebenar di sebalik perang 'dibungkus kemas-kemas dengan pembalut kertas berlabelkan keadilan' sedangkan isi di dalamnya ialah motif politik jijik dan kepentingan ekonomi yang memualkan!

Di Iraq misalannya, demi menjatuhkan rejim Saddam Hussein, tag-team 2B (Bush-Blair) mereka-reka ceritera kisah WMD (weapon of mass destruction) yang konon-kononnya dimiliki rejim terbabit. Akhirnya Saddam Hussein tersungkur dari kerusi kuasa dan ratusan ribu rakyat terkorban sia-sia, sementara senjata pemusnah yang didakwa wujud terbukti dusta semata-mata.

Dalam tragedi 11 September di Menara Berkembar World Trade Center, bukti dan cakap-cakap bahawa runtuhnya 'ikon' New York itu sebenarnya adalah suatu konspirasi terancang pihak tertentu bagi menghalalkan perang ke atas negara tertentu di Asia Barat bukan lagi cerita baru.

Daripada aspek mengekalkan kelestarian alam, kegagalan Protokol Kyoto suatu bukti bahawa masih ada kelompok manusia yang begitu mementingkan diri. Negara besar AS rupanya tidaklah 'semaju' mana pemikirannya kerana masih gagal memikirkan sama sekali nasib generasi masa depan.

Itu kalau hendak mengambil kira dalam konteks dunia secara amnya. Kalau dalam ruang lingkup yang lebih khusus seperti Malaysia sendiri, kita sebenarnya pun boleh melihat 'trend' yang sama.

50 tahun warisan keamanan

Sesudah 50 tahun kita diwariskan dengan negara yang aman dan sentosa, dalam beberapa tahun kebelakangan ini kita sememangnya sudah maklum akan adanya usaha-usaha persengketaan kaum dan agama yang cuba dibawa, disemai dan dibajai sesempurnanya.

Apa yang paling dikesalkan ialah kita sudah pun mempunyai suatu fundamental sistem masyarakat yang luhur dan aman selama ini. Lalu mengapa perlu dicarik-carik, dipersoal, dipertikai dan diperlekeh sedangkan sudah terbukti ia berjaya menjamin kedamaian sejak separuh abad? Adakah hanya demi kepentingan politik kita rela suasana yang harmoni dikorbankan?

Awas! Jangan fikir terlalu mustahil jika suatu ketika nanti kita akan terjerumus ke lembah huru-hara yang mengorbankan nyawa andai kata kita masih lagi tidak mahu sedar-sedar.

Perbuatan merosakkan beberapa surau, masjid dan gereja baru-baru ini wajib dilihat dengan mata hati yang tajam. Bahawa ia suatu petanda awal sekiranya kita terlalu memberontak dan tidak tahu bersyukur dengan apa yang ada; menghargai sesuatu yang sudah pun berada dalam genggaman kita.

Jangan wariskan negara yang tenat

Janganlah diikutkan sangat kata nafsu dan usahlah mudah dipermainkan dengan dakyah tertentu yang hanya berbekalkan niat yang satu; kepentingan politik tanpa kira apa jalan dan harga sekalipun!

Kalau sudah terlewat, air mata darah pun mungkin keadaan tidak dapat kembali kepada asal lagi. Kembalilah kepada ajaran agama masing-masing yang senantiasa menuntut penganutnya berfikiran waras dan secara terbaik.

Kita sepatutnya insaf dan bertanya dengan diri kita sendiri 'bila waktu berhenti berdetik dan keranda diangkat nanti, sudahkah amanah yang diwarisi ditunaikan untuk diwariskan secara terbaik pula buat generasi seterusnya?'

Apakah kita mahu mewariskan mereka dengan dunia yang sakit dan negara yang tenat? Fikir-fikirkanlah !

Dipetik dpd: Utusan Malaysia

Continue Reading...

28 November 2011

Mencari keberkatan masa

Menjelang tahun baru, ramai yang menyambutnya. Sama ada hari pertama Januari ataupun Muharam, Islam tidak pernah menetapkan sambutan khusus buat tahun baru. Tiada ibadat khas sempena tahun baru seperti solat tahun baru, atau puasa tahun baru.

Ya, tidak menjadi masalah jika manusia ingin menyiapkan diri mereka menghadapi tahun baru. Mungkin mereka ingin menetapkan sasaran, perancangan dan idaman. Jika perancangan itu untuk kebaikan, seseorang akan memperolehi pahala. Begitulah sebaliknya. Jika tahun baru tidak datang pun, waktu dan hari tetap terus berputar dan tiada bezanya antara tahun lepas dan tahun ini. Ia terus berjalan seperti biasa sehingga sampai detik ia berhenti. Umur setiap kita akan terus bertambah, sama ada menjelang tahun baru ataupun tidak. Jika tidak bertambah tahun, ia bertambah bulan. Jika tidak bertambah bulan, ia bertambah hari. Jika tidak bertambah hari, ia bertambah jam dan minit dan akan terus meningkat ke hari, bulan dan tahun.

Sementara perhentian iaitu kematian, tidak pula kita tahu waktunya yang tepat. Namun yang pasti apabila ia sampai, tidak dilewatkan walaupun sesaat jua. Kita hamba Tuhan di persada masa.

Ya, hari dan waktu akan terus datang dan pergi. Jika jam, matahari dan bulan berhenti, masa tetap berjalan. Tiada makhluk yang dapat menghalang kedatangan waktu dan hari. Demikian tiada siapa pun yang dapat menahan ia pergi. Sama ada manusia menunggu untuk menyambut kedatangannya atau tidak mempedulikannya, ia tetap menjelang.

Demikian juga, waktu dan hari akan terus pergi sekalipun kita menyayanginya dan mengharapkan ia terus tunggu. Entah berapa banyak diari yang dicatatkan, entah berapa banyak sanjungan yang diberikan, entah berapa banyak kejian yang dilontarkan, dengan berlalunya waktu, ia menjadi sejarah dan kenangan.

Maka, entah berapa ramai manusia yang dipuji semalamnya, dilupai pada hari ini. Entah berapa ramai yang diperlekehkan semalam, disanjung pula pada hari ini. Berapa ramai mereka yang bongkak dan sombong semalam, hari ini berbicara bagaikan pengemis yang merintih simpati.

Demikian juga, entah berapa ramai yang diketepikan semalam, mungkin berkuasa atau diangkat pada hari ini. Wajah-wajah yang dahulunya comel dan cantik boleh berubah menjadi sughul dan masam. Tempat yang hening dan indah juga boleh bertukar menjadi sungul dan usang. Pemuda yang gagah akan bertukar menjadi orang tua yang mengah. Gadis yang cantik akan bertukar menjadi nenek. Perjalanan waktu dan masa adalah keajaiban ciptaan Tuhan.

Ramai orang lupa bahawa masa itu adalah makhluk Allah. Kita diciptakan dan diletakkan dalam perjalanan makhluk masa ini. Masa itu tiada siapa yang dapat menongkah pusingannya. Ia merubah segala-gala. Dari yang tiada kepada ada. Dari yang ada kepada tiada. Tiada siapa yang mampu menghalangnya melainkan Tuhan yang menciptakannya. Masa mengubah kita.

Mengubah anggapan manusia sesama mereka. Ia mengubah perasaan dan rasa. Ia mengubah benci dan cinta. Ia mengubah gembira dan duka. Namun waktu tidak boleh mengubah hakikat sesuatu di sisi Allah. Di sisi Allah, insan yang mulia tetap mulia walaupun manusia menghinanya.

harta

Insan yang keji tetap keji, walaupun manusia memberikannya kuasa dan harta. Seorang raja atau sultan yang meraikan hari jadi setiap kali menjelang musimnya dengan menganugerahkan darjat dan pangkat kepada orang lain, belum tentu dia sendiri mendapat darjat dan pangkat yang tinggi di sisi Allah.

Mungkin belanja hari jadinya itu akan menjadi beban kepadanya pada hari akhirat kelak; dari mana wang itu datang dan bagaimana ia digunakan? Seorang miskin di ceruk yang terpencil, mungkin tiada siapa yang mengambil tahu hari lahirnya dan tiada pula anugerah atau hadiah yang diperolehi. Namun, itu bukan tanda kehinaan buatnya. Bahkan jika dia hamba Allah yang baik, umurnya dan waktunya dilimpahi pahala dan keberkatan.

Ya, waktu dan masa akan terus menjelang, mengejar sang raja, juga mengejar si miskin yang tiada apa-apa. Mengejar kita semua untuk sampai ke perhentian masing-masing. Apabila sampai ke detik penghabisan, kita bertemu Tuhan. Ketika itu yang dinilai adalah hakikat yang sebenar, antara insan yang beruntung dan insan yang rugi.

Untuk itu Allah bersumpah dengan masa dan mengingatkan kita, siapa yang untung dan siapa yang rugi.

Firman Allah dalam Surah al-'Asr: (maksudnya) Demi masa! Sesungguhnya insan itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, serta mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. (Surah al-'Asr 1-3).

Demikian Tuhan Pencipta masa memutuskan bahawa insan yang hidup dalam sistem masa ini akan kerugian. Apa yang dapat menyelamatkan mereka adalah apabila mereka penuhi ciri-ciri yang disebutkan; iman, amal soleh dan berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran.

Ertinya, hidup bukan sekadar beriman dan beramal, tetapi hendaklah memperjuangkan tuntutan iman dan amal dengan melakukan peringatan, dakwah, seruan kepada kebenaran dan kesabaran. Kebenaran yang diajar oleh Allah dan rasul-Nya dan sabar dalam membahterai perjuangan kebenaran itu.

Jika sebahagian pengkaji cuba memahami dan membuktikan apa yang disebut oleh Albert Einstein dan Isaac Newton tentang teori kerelatifan masa (relativity of time), Islam pula telah lama memperkatakan tentang keberkatan umur dan waktu. Mereka yang meterialis barangkali tidak dapat berfikir bagaimana mungkin masa seseorang insan dengan seorang yang lain berbeza.

Bagaimana mungkin sejam si A lebih panjang daripada sejam si B?. Mereka kehairanan dan pemikiran materialistik memang tidak dapat menerima hal ini.

Dalam Islam ada istilah berkat atau barakah. Al-Quran berulang-ulang menyebut tentang keberkatan. Antaranya firman: (maksudnya) Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka keberkatan-keberkatan dari langit dan bumi. (Surah al-A'raf, 96). Allah perintahkan Nabi Nuh: (maksudnya) Dan berdoalah: Wahai Tuhanku, Turunkanlah daku di tempat turun yang berkat, dan Engkau adalah sebaik-baik pemberi tempat. (Surah al-Mukminun 29). Kata Nabi Isa: (maksudnya) Allah menjadikan aku ini diberkati di mana sahaja aku berada... (Surah Maryam, 31).

Apakah itu berkat atau barakah dalam bahasa Arab? Asal perkataan barakah ialah bertambah atau berkembang. Juga boleh bermaksud berkekalan. Al-Asfahani (meninggal 425H) menyatakan ia bermaksud kelangsungan kebaikan ilahi kepada sesuatu. (Al-Asfahani, Mufradat Alfaz al-Quran m.s 119, Damsyik: Dar al-Qalam).

Maka barakah adalah penambahan atau kelangsung kebaikan atau kurniaan Allah kepada sesuatu. Jika Allah berkati masa kita bererti berlaku penambahan dan kebaikan. Maka sejam yang diberkati tentu berbeza dengan sejam yang tidak diberkati. Setahun yang diberkati tentu berbeza dengan setahun yang tidak diberkati. Insan-insan yang berkhidmat untuk kemaslahatan manusia, Allah berkati umur mereka. Hasil yang dikeluarkan dan jasa ditaburkan kadang-kala tidak dapat dilakukan oleh orang lain walaupun jika berikan masa yang berganda.

Kita tidak boleh mengubah masa, tetapi kita boleh menjadi masa itu berkat dengan doa dan usaha-usaha yang ikhlas dan baik. Untuk merentasi kehidupan dan belantara masa banyak perkara kita tidak dapat duga. Kita mungkin merancang dengan perancangan yang hebat, tapi siapa yang dapat menjamin ia akan terjadi seperti yang dirancangkan.

rancangan

Berapa banyak rancangan buruk orang kepada kita, Allah tukar ia menjadi keuntungan dan kebaikan. Betapa banyak rancangan yang hebat, Allah tukar ia menjadi kerdil. Dunia ini bukan kita sahaja yang hidup. Berbagai rupa dugaan dan kerenah manusia yang lain.

Saya yang daif ini sejak sekian lamanya amat tersentuh dengan doa Nabi SAW Ya Haiyyum, Ya Qayyum, dengan rahmat-Mu daku memohon pertolongan. Baikilah seluruh urusanku, dan janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata (Riwayat al-Nasai, dinilai sahih oleh al-Albani). Telah saya kongsi ia dengan pembaca dulu. Doa ini sering menjadi teman di sepanjang waktu.

Di setiap kesempatan yang mulia, saya lafazkannya. Saya kira saudara pembaca juga demikian. Menjelang tahu baru, moga Allah memberkati umur kita dan membantu segala urusan kita. Kita tidak boleh menongkah masa. Kita tidak boleh menghalang putaran masa. Kita tidak boleh menghentikan masa. Kita tidak boleh keluar dari sistem masa. Kita tidak boleh mengembalikan masa. Namun kita boleh memohon kepada Allah agar masa kita diberkati.

Dipetik daripada Utusan Malaysia
Continue Reading...
 

Rencam

.

Zikir

Pelbagai

Anak pertiwi Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template